Ngudar Rasa Kangen Jogja Lewat Sepotong Browniese Wong Jogja

Posted on
Facebooktwitterredditpinterestlinkedinmailby feather

Terhanyut aku akan nostalgia. Saat kita sering luangkan waktu. Nikmati bersama, suasana Jogja

Tahu dong itu cuplikan lagu judulnya apa? Dan siapa yang nyanyiin? Hits bangetlah yaaa…

Yap, lagu sangat populer dibawakan Kla Project berjudul Yogyakarta. Lagu yang seakan bisa menyihir pendengarnya dengan imajinasi visual memory tentang kota Jogja.

Saya pribadi yang pernah menghabiskan waktu tujuh tahun tinggal di Jogja benar-benar merasa rindu. Udah overload rasanya. Terlebih masa pandemi yang sungguh luar biasa. Benar, udah new normal sich tapi lebih baik menahan diri dulu yaa..

Biar benar-benar aman dan wabah korona ini menghilang.

Minggu lalu, seperti biasa, saat menikmati waktu rebahan hahaha saya windowshopping melalui status WA story teman-teman yang menggelar barang dagangannya. Nah, saya lihat tuh story Mama Aqila, tetangga baik hati saat dulu tinggal di Tangerang Selatan. Ia menawarkan Browniese Wong Jogja, yang benar-benar diproduksi dan dikirim dari Jogja. Tepatnya dari Bangunjiwo, Bantul.

Senanglah saya, sabtu kemarin terima paket berisi Browniese Wong Jogja. Oh, tenang, Browniese Wong Jogja ini brownies panggang ya, jadi lebih awet. Pun packaging-nya aman, dalamnya dilapisi bubble wrap, bagian luar kardusnya dilapisi plastik. Jadi tetap aman. Aman saat proses pengiriman dan aman dari serangan semut-semut manis :-D. Nggak basi saat diterima. Rasanya? Nah, bagian ini yang bikin saya semangat 😀 Browniese Wong Jogja ini crunchy di bagian luar tapi padat, empuk, dan lembut di bagian dalam. Yes, we are usually called it by chewy. Manisnya pas, rasa coklatnya juga pas, nggak ada yang mendominasi rasa. Saling melengkapi gitu lah kalau misal dua sejoli, hahaha… Pas banget untuk buka puasa tadi ditemani teh hangat manis atau tawar. Oh ya, satu lagi, Browniese Wong Jogja ini bukan bikinan pabrik ya, tapi rumahan. I love it, anyway.

Baca juga: Membangun Pabrik Roti di Rumah

Ngomongin soal rasa, saya jadi ingat tentang varian rasa Browniese Wong Jogja. Ada banyak sih, yang seingat saya ada rasa almond, keju, cochochips, oreo dan varian sekat. Varian sekat ini special karena semua varian masuk dalam satu box. Ukurannya ada tiga macam: size S, M, dan L. Nah, perdana saya icip-icip Browniese Wong Jogja ini saya pesan sekat dan keju ukuran M.

Kalau teman-teman suka hal-hal vintage, maka Browniese Wong Jogja ini bisa bikin cinta pada pandangan pertama. Yap, kemasannya dus coklat polos, nuansa vintage gitu. Untuk hadiah orang tersayang udah fix cocok, nggak malu-maluin. Ditambah lagi masih dapat kantong plastik khusus Browniese Wong Jogja, tapi dengar kabar, mulai minggu ini Browniese Wong Jogja menggunakan paperbag. Aih, makin kece lho teman-teman misal untuk seserahan atau hadiah.

Kita sama-sama tahu ya, Browniese Wong Jogja ini proses pembeliannya via online untuk kita yang tinggal di luar Jogja. Jadi nggak bisa untuk dadakan kayak tahu bulat, sekarang pesan sejam kemudian datang. Jadwal pengirimannya hari Selasa, Rabu, Kamis, dan Jumat. Jadi untuk teman-teman luar Jogja, harus sabar dengan sistem belanja online yaaa… 

Ini cerita pengalaman saya ya, tentang ‘jalan-jalan’ lewat rasa. Memindahkan memori manisnya Jogja dalam bentuk sepotong brownies. Sama-sama manis.

Biar ada variasi gitu deh selain ‘jalan-jalan’ lewat galeri HP hihihi…

Teman-teman yang tertarik Browniese Wong Jogja boleh banget pesan lewat Mama Aqila, sila tinggalkan jejak di kolom komentar, nanti saya bisikin kontak Mama Aqila.

Selamat ‘jalan-jalan’ lewat rasa, teman-teman semua ^^

 

Facebooktwitterlinkedinrssyoutubeby feather
Facebooktwitterredditpinterestlinkedinmailby feather

29 thoughts on “Ngudar Rasa Kangen Jogja Lewat Sepotong Browniese Wong Jogja

  1. Unik ya “jalan-jalan lewat rasa”..
    Di tengah maraknya virtual traveling kalimat itu bikin sadar betapa sekarang banyak hal yang dikangeni bisa dirasa dalam genggaman.. jd makasih nday tips dan trik kangen jogjanya selain lewat foto2 pantai.. nanti dicoba deh ^^

  2. Wah melunasi rindu Jogja dengan brownies asal Jogja. Duh kebayar mba rindunya? Kayaknya pas bisa ke Jogja entar brownies ini yang diborong lagi buat keluarga

  3. Istri di rumah juga dah kangen banget pengin ke Jogja karena moyangnya ada di Gunung Kidul. Jogja penuh kenangan memang, aku mah mupeng sama bakpia patuk hehe. Tapi kalau brownies legit gini ya mau juga sih. Semoga wabah segera musnah, jd bisa pelesiran ke sana.

  4. Kota Jogja emang ngangenin ya. Saya juga pengen banget bisa berkunjung ke Jogja lagi. Still on my wishlist dari tahun kapan hehe. Dan sekarang saya auto membayangkan kota Jogja sambil dengerin lagu Yogyakarta nya Kla Project plus sambil ngemilin brownies panggang wong Jogja..hmm..

    1. Iya Mba, kembali ke selera konsumen dan kebutuhan jeda waktu untuk pengiriman atau waktu untuk dibawa perjalanan. Biar awet dan biar tetap ‘hidup’…hehe

  5. Wah mbak toss dong..saya pun sering pesan makanan yang bisa mengobati rasa kangen suatu tempat, kaya Madiun melipirnya ya pesen Bluder Cokro wkkw..btw mau juga dong dibisikin yang bikin brownies Wong Jogja 🙂

    1. Waaaahh, Bluder Cokro itu lejen banget Mbaaa dan enaaaaakkkk…
      Dari Madiun bisa nyoba juga pecel Madiun..hihihi

      Bisa hubungi Mama Aqila di nomor 0812-1040-9738 ^^

  6. Akhirnya selesai juga baca. Ooala kangen Jogja bisa agak reda gegara Browniese. Makasi kak udah menuliskannya. Jadi amal baik buat mama Aqila karena bisa bantu nawar rindu yang nunggu waktu pandemi usai biar bisa ke Jogja, hehehee

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *